Biden Jabarkan  Rencana untuk Pengujian  Vaksinasi COVID-19 dan Masker

 

Presiden AS Joe Biden bergerak cepat untuk mengoordinasikan upaya federal untuk memerangi pandemi COVID-19 pada hari Kamis, hari penuh pertamanya di kantor, dengan langkah-langkah untuk memperluas pengujian dan vaksinasi serta meningkatkan pemakaian masker.

Di sebuah acara Gedung Putih, Biden mengatakan peluncuran vaksin di Amerika Serikat sejauh ini merupakan “kegagalan yang menyedihkan”.

“Hal-hal akan terus menjadi lebih buruk sebelum menjadi lebih baik,” kata Biden tentang dampak dari virus tersebut.

Dia juga mengajukan permohonan pribadi kepada semua orang Amerika untuk memakai masker selama 99 hari ke depan untuk menghentikan penyebaran virus, yang telah menewaskan 405.000 orang dan menginfeksi lebih dari 24 juta di Amerika Serikat, jumlah tertinggi di mana pun di dunia.

Jutaan orang Amerika telah dikeluarkan dari pekerjaan karena penguncian.

Nada dan rencana Biden sangat kontras dengan pendahulunya, Donald Trump, yang sering berusaha mengecilkan tingkat keparahan krisis dan menyerahkan sebagian besar perencanaan kepada masing-masing negara bagian, yang mengakibatkan tambal sulam kebijakan di seluruh negeri.

 

Perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Biden pada hari Kamis akan membentuk dewan pengujian COVID-19 untuk meningkatkan pengujian, mengatasi kekurangan pasokan, menetapkan protokol untuk pelancong internasional, dan mengarahkan sumber daya ke komunitas minoritas yang terpukul parah.

Mereka harus mengenakan masker di bandara dan di transportasi umum tertentu, termasuk banyak kereta api, pesawat terbang, dan bus antarkota.

Fauci mengatakan infeksi virus korona AS mungkin tidak berubah, vaksin harus melindungi dari varian baru

Biden meminta penumpang udara internasional untuk melakukan karantina pada saat kedatangan

Pemerintah akan memperluas produksi vaksin dan kekuatannya untuk membeli lebih banyak vaksin dengan “sepenuhnya memanfaatkan otoritas kontrak, termasuk Undang-Undang Produksi Pertahanan,” menurut rencana Gedung Putih.

Pemerintahan Trump telah menerapkan undang-undang tersebut, yang memberi presiden otoritas luas untuk “mempercepat dan memperluas pasokan sumber daya dari basis industri AS” untuk alat pelindung, tetapi tidak pernah memberlakukannya untuk pengujian atau produksi vaksin.

Biden juga akan mengarahkan Badan Manajemen Darurat Federal untuk mengembalikan uang negara bagian dan suku sepenuhnya untuk biaya yang terkait dengan upaya terkait Garda Nasional untuk memerangi virus.

Tindakan tersebut mengembalikan “penggantian penuh” dari FEMA Disaster Relief Fund untuk biaya terkait dengan pembukaan kembali sekolah. Dana FEMA biasanya disalurkan setelah angin topan, banjir, dan bencana alam lainnya.

Biden telah berjanji untuk memberikan 100 juta dosis vaksin virus corona selama 100 hari pertamanya menjabat. Rencananya bertujuan untuk meningkatkan vaksinasi dengan membuka kelayakan bagi lebih banyak orang seperti guru dan pegawai toko.

Hingga Kamis pagi, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS mengatakan telah memberikan 17,5 juta dosis vaksin COVID-19 dari sekitar 38 juta yang didistribusikan.

Virus itu membayangi pelantikan Biden di tangga Capitol AS pada Rabu. Massa, yang seringkali mencapai ratusan ribu untuk pelantikan presiden, dijauhkan karena takut menyebarkan infeksi.

Presiden Demokrat telah menempatkan memerangi penyakit di bagian atas daftar tantangan yang menakutkan, termasuk membangun kembali ekonomi yang rusak dan mengatasi ketidakadilan rasial, dan telah mengusulkan paket COVID-19 senilai $ 1,9 triliun yang akan meningkatkan tunjangan pengangguran dan memberikan pembayaran tunai langsung kepada rumah tangga. untuk meringankan penderitaan finansial akibat virus corona.

DPR berencana untuk membawa RUU tersebut ke pemungutan suara pada minggu pertama Februari, kata Pelosi pada hari Kamis.

Beberapa inisiatif awal Biden dapat macet di Kongres, di mana Senat sedang mempertimbangkan bagaimana melanjutkan persidangan pemakzulan Trump. DPR memakzulkan Trump pekan lalu karena menghasut pemberontakan dalam serangan mematikan di Capitol. Demokrat sekarang memiliki mayoritas kecil di kedua majelis.

 

Sumber yang mengetahui rencana tersebut mengatakan Pelosi dapat mengirim pasal pemakzulan ke Senat paling cepat Jumat. Di bawah aturan Senat, persidangan akan dimulai sehari setelah itu terjadi.

Sumber : Reuters

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*